Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, April 5, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Evaluasi Sistem Pengendalian Intern (SPI) terhadap Perum Pegadaian cabang Cluring Banyuwangi.

Abstract

INDONESIA:
Perum Pegadaian adalah salah satu dari lembaga pembiayaan yang memberikan sistem kredit kepada para nasabah untuk memperoleh dana. Selain memberikan layanan sistem kredit kepada nasabah, Perum Pegadaian juga memberikan berbagai layanan jasa. Perum Pegadaian ini menjadi salah satu jenis lembaga pembiayaan yang harus menerapkan sistem pengendalian intern dengan baik.
Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi apakah sistem pengendalian intern pada Perum Pegadaian Cabang Cluring Banyuwangi telah dilaksanakan dengan baik atau belum. Sampel dalam penelitian ini adalah sistem pengeluaran dan penerimaan kas dan Bank, pemberian kredit, pelunasan, pengelolahan barang jaminan dan lelang. Analisis data yang digunakan adalah analisis kualitatif yang bertujuan untuk menguji sejauh mana efektifitas sistem pengendalian intern Perum Pegadaian Cabang Cluring Banyuwangi.
Dokumentasi yang terkait dengan hasil penelitian menunjukkan bahwa sistem pengendalian intern penerimaan dan pengeluaran kas dan Bank, pemberian kredit, pelunasan, pengelolahan barang jaminan dan lelang pada Perum Pegadaian Cabang Cluring Banyuwangi masih belum efektif. Hasil tersebut didukung oleh adanya kegiatan-kegiatan yang tidak sesuai dengan teori dan menyimpang dengan unsur-unsur pengendalian intern yang baik.
ENGLISH:
Pawnshopis oneof thefinancial institutions that provide credit totheclient system toobtain funds. In addition to providingcredit tothe customer service system, Pawnshop also providea variety ofservices. This Pawnshopbe onetype offinancing institution sshoul dimplement internal control system properly.
This study aimed to evaluate whether the internal control system in Banyuwangi Cluring Pawnshop Branch has carried out properly or not. The sample in this study is a system of expenditure and receipts of cash and bank, credit, settlement, collateral and pengelolahan auction. Analysis of the data used is a qualitative analysis aimed to examine the extent to which the effectiveness of the internal control system Pawnshop Branch Cluring Banyuwangi.

Documentation relating to the results of the study showed that the system of internal control cash receipts and payments and bank, credit, settlement, collateral and auction pengelolahan Pawnshop Branch in Banyuwangi Cluring still not effective. These results are supported by the activities that are inconsistent with the theory and deviant elements of good internal control.
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang
Di zaman sekarang ini sistem kredit bukanlah hal yang asing lagi bagi masyarakat, dalam memenuhi kehidupan sehari-hari masyarakat masih ada yang memanfaatkan jasa kredit, baik kredit dari Bank ataupun dari non Bank. Selain itu jasa kredit tersebut sering digunakan untuk memperoleh modal dalam mendirikan usaha. Banyak jenis lembaga pembiayaan misalnya koperasi simpan pinjam, BPR, BMT dan salahsatu diantaranya adalah Perum Pegadaian. Suatu perusahaan yang berkembang dengan baik adalah perusahaan yang memiliki sistem pengendalian yang dapat mengendalikan kegiatan operasionalnya dengan baik. Sistem pengendalian tersebut biasanya disebut dengan sistem pengendalian intern. Menurut Mulyadi (2001:163),”Sistem pengendalian intern meliputi struktur organisasi, metode dan ukuran-ukuran yang dikoordinasikan untuk menjaga kekayaan organisasi, mengecek ketelitian dan keandalan data akuntansi mendorong efisiensi dan mendorong dipatuhinya kebijakan manajemen”. Sedangkan menurut Suharli (2006:174),”Sistem Pengendalian Intern adalah seluruh sistem dan prosedur yang diterapkan manajemen untuk menjaga harta perusahaan dari kelalaian atau kesalahan,
 kecurangan maupun kejahatan”. Dengan demikian maka, sistem pengendalian intern adalah suatu sistem yang sengaja dibuat untuk mengelola perusahaan dengan tujuan untuk mengontrol segala sesuatu yang berhubungan dengan transaksi yang ada di lingkungan perusahaan tersebut. Dengan diterapkannya sistem pengendalian intern tersebut semua transaksi didalam perusahaan dapat terkontrol dan dapat meminimalkan kecurangan maupun kesalahan. Selain itu fungsi dari adanya sistem pengendalian intern tersebut adalah segala aktifitas operasional yang ada di perusahaan tersebut akan menjadi terkendali, sehingga sedikit sekali terjadi kesalahan maupun kelalain di perusahaan tersebut. Perum Pegadaian adalah salah satu dari lembaga pembiayaan yang memberikan sistem kredit kepada para nasabah untuk memperoleh dana. Selain memberikan layanan sistem kredit kepada nasabah, Perum Pegadaian juga memberikan berbagai layanan jasa, seperti penyewaan gedung, jasa taksiran, jasa titipan, jasa pembayaran online dan masih banyak lagi. Kegiatan di Perum Pegadaian tersebut dirangkai sedemikian rupa berdasarkan asas kekeluargaan sehingga Pegadaian ini dapat melayani nasabah sebaik mungkin.
Perum Pegadaian ini menjadi salah satu jenis lembaga pembiayaan yang harus menerapkan sistem pengendalian intern dengan baik. (Pegadaian.co.id) Dalam merancang sistem pengendalian intern tersebut hendaknya diperhatikan dua prinsip pokok pengendalian intern. Pertama, menejemen harus menetapkan tanggungjawab secara jelas kepada siapa harus diserah terimakan tugas tersebut. Untuk menghindari kecurangan yang dilakukan oleh karyawan, menejemen harus memberikan tanggungjawab secara khusus. Jangan sampai memberikan tanggung jawab kepada karyawan secara berganda, karena dengan prosedur yang demikian perusahaan dapat secara gampang dimanipulasi oleh karyawan. Kedua, semua transaksi kas harus melalui persetujuan dari pihak 3 penanggungjawab, selain itu harus disertai cek sebagai bahan bukti untuk dapat dipertanggungjawabkan atas transaksi yang telah dilakukan. Menurut hasil penelitian Estiana Patri Hidiar (2012) yang berjudul Analisis Sistem Pengendalian Intern Penerimaan Kas Pendapatan Asli Daerah Pada Dinas Pendapatan Pengelolaan Keuangan Dan Asset Daerah Kabupaten Blitar ditentukan pengendalian intern yang terdapat di perusahaan tersebut masih kurang, dikarenakan SDM yang tidak mencukupi dan terdapat karyawan yan memiiki tugas ganda. Peneliti mengungkapkan bahwa hal tersebut tidak baik dalam pengendalian intern. Karena hal tersebut dapat mengakibatkan kecurangan dibagian tersebut. Begitu juga dengan jurnal Raykard Parlin (2001), yang berjudul Analisis Sistem Pengendalian Internal Kas Pada PT. Bank Nasional Indonesia yang mengatakan bahwa,”Sistem pengendalian internal kas yang terdiri dari penerimaan dan pengeluaran kas berjalan dengan efektif. Hal tersebut terlihat dari adanya pemisahan tugas dan tanggung jawab pada pihak-pihak yang terkait pada pengendalian intern di Bank tersebut, tidak ada perangkapan jabatan pada Bank tersebut.” Sedangkan kegiatan di Perum Pegadaian Cabang Cluring Banyuwangi dijalankan tidak sesuai dengan unsur-unsur pengendalian intern, dengan melihat keadaan yang mana kegiatan pencatatan disaat apapun dilakukan oleh petugas keamanan yang menurut teori tidak memiliki kemampuan yang semestinya untuk melakukan pencatatan laporan keuangan. Uniknya lagi kegiatan tersebut dilakukan dengan tanpa sepengetahuan dari pengawas kantor wilayah,
Oleh karena itu, penulis tertarik untuk mengevaluasi di Perum Pegadaian cabang 4 Cluring Banyuwangi apakah sudah dilaksanakan secara efektif dan efisien atau tidak. Dengan demikianpenulis mengambil judul “EVALUASI SISTEM PENGENDALIAN INTERN PADA PERUM PEGADAIAN CABANG CLURING BANYUWANGI”.
1.2.  Rumusan Masalah
Rumusan masalah penelitian ini adalah bagaimana penerapan sistem pengendalian intern yang ada di Perum Pegadaian cabang Cluring Banyuwangi?
1.3.  Tujuan Penelitian
 Tujuan penelitian adalah untuk mengevaluasi pelaksanaan sistem pengendalian intern pada Perum Pegadaian cabang Cluring Banyuwangi.
1.4. Manfaat Penelitian
 1) Bagi Penulis Sebagai penerapan teori yang selama ini dipelajari dalam perkuliahan dengan praktik nyata di perusahaan. Diharapkan dapat menambah wawasan dan pengetahuan dalam penerapan pengendalian intern yang baik terutama dalam pengendalian intern

2) Bagi Perum Pegadaian Sebagai bahan untuk mengevaluasi penerapan Sistem Pengendalian Intern (SPI) yang terdapat di Perum Pegadaian cabang Cluring Banyuwangi
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi Evaluasi Sistem Pengendalian Intern (SPI) terhadap Perum Pegadaian cabang Cluring Banyuwangi. ." silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment