Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, April 4, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Minimalisasi risiko investasi melalui diversifikasi model Markowitz di Jakarta Islamic Index dan FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index

Abstract

INDONESIA:
Penelitian ini dilakukan untuk mengkonfirmasi apakah diversifikasi terbukti dapat meminimalkan risiko investasi pada saham-saham Jakarta Islamic Index dan FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index. Penelitian ini difokuskan pada diversifikasi model Markowitz.
Data diperoleh dengan metode purposive sampling dengan kriteria (1) saham-saham yang selalu tercatat dalam JII dan FBMHI periode Desember 2012 – November 2013, (2) Saham-saham yang memenuhi kelengkapan data periode Desember 2012 – November 2013.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa diversifikasi mampu meminimalkan risiko investasi. Hal tersebut ditunjukkan dengan pembentukan portofolio kombinasi saham BKSL dan AALI mampu menurunkan risiko rata-rata individual terbesar hingga 64,0% pada Jakarta Islamic Index dan pembentukan portofolio kombinasi saham MMC dan MBSB yang mampu menurunkan risiko rata-rata individual terbesar hingga 91,6% pada FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index.
ENGLISH:
This study was conducted to confirm whether diversification is proven to minimize the risk of investing in stocks Jakarta Islamic Index and the FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index. This study focused on diversification Markowitz model.
The data obtained by purposive sampling method with criterion (1) stocks are always recorded in the JII and FBMHI the period December 2012 - November 2013, (2) stocks that meet the data completeness period December 2012 - November 2013.


The results showed that diversification is able to minimize investment risk. This is indicated by the formation of a combination of stock portfolios and AALI BKSL able to reduce the average risk of the individual largest to 64.0% at the Jakarta Islamic Index and the formation of MMC stock portfolio and MBSB combination is able to reduce the average risk of the individual largest to 91.6% the FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index.BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Masalah Pasar modal menjadi alternatif tempat para investor menanamkan modalnya pada suatu perusahaan atau yang dikenal dengan istilah investasi. Menurut (Halim, 2005:4) Investasi pada hakikatnya merupakan penempatan sejumlah dana pada saat ini dengan harapan untuk memperoleh keuntungan dimasa mendatang. Sudah sewajarnya jika investor mengharapkan return yang setinggi-tingginya dari investasi yang dilakukannya. Tetapi, ada hal penting yang harus selalu dipertimbangkan, yaitu berapa besar risiko yang harus ditanggung dari investasi tersebut. Return dan risiko merupakan dua hal yang tidak terpisah, karena pertimbangan suatu investasi merupakan trade off dari kedua faktor ini (Jogiyanto, 2010:227). Dalam konsep investasi terdapat hubungan yang positif antara return dan risiko (Keown et al, 2008). Sikap investor terhadap risiko akan sangat tergantung kepada preferensi investor tersebut terhadap risiko. Investor yang lebih berani akan memilih risiko investasi yang lebih tinggi, yang diikuti oleh return yang tinggi pula. Demikian pula sebaliknya, investor yang tidak mau menanggung risiko yang terlalu tinggi, tentunya tidak akan mengharapkan return yang terlalu tinggi (Husnan, 2003:43). Penanaman investasi di pasar modal merupakan investasi yang cukup berisiko, terutama investasi dalam bentuk saham. Hal ini dikarenakan kondisi harga saham yang selalu berfluktuasi (Ahmad, 2004). Risiko bisa diartikan sebagai 2 penyimpangan atau deviasi dari outcome yang diterima dengan yang diekspektasi (Jogiyanto, 2010:227).
Van Horne dan Wachowichs, Jr (2005) mendefinisikan risiko sebagai variabilitas return terhadap return yang diharapkan. Secara spesifik, risiko mengacu pada kemungkinan realisasi return aktual lebih rendah dari return minimum yang diharapkan (Tandelilin, 2010:10) Risiko investasi yang dapat dihindari melalui diversifikasi saham adalah risiko tidak sistematis sedangkan risiko sistematis tidak dapat dihindari (karena faktor-faktor makro yang dapat mempengaruhi pasar secara keseluruhan seperti keadaan ekonomi dan politik). Diversifikasi adalah pembentukan portofolio melalui pemilihan kombinasi sejumlah aset tertentu sehingga risiko dapat diminimalkan tanpa mengurangi besaran return yang diharapkan (Tandelilin, 2010:115). Penelitian ini difokuskan pada diversifikasi dengan menggunakan model Markowitz, yaitu membentuk portofolio optimal. Dimana portofolio optimal Markowitz mempertimbangkan berbagai informasi-informasi penting mengenai karakteristik aset-aset yang akan dimasukkan dalam portofolio (Tandelilin, 2010:116). Dengan mempertimbangkan karakteristik aset seperti tingkat return harapan serta klasifikasi industri suatu aset, investor akan menjadi lebih selektif dalam memilih aset-aset yang mampu memberikan manfaat diversifikasi yang paling optimal. Kontribusi penting dari diversifikasi Markowitz yaitu bahwa varians dari return portofolio pada sekuritas finansial tidak hanya bergantung pada seberapa berisikonya aset individual dalam portofolio tetapi lebih kepada hubungan risiko tersebut terhadap sekuritasnya (Suqaier dan Ziyud, 2011). 3 Seiring dengan semakin banyaknya minat investor terhadap produkproduk syariah, maka BEI berusaha membantu para investor dengan membentuk index yang sesuai dengan syariah Islam yang dikenal dengan Jakarta Islamic Index (JII). JII membantu para investor untuk menentukan pilihan investasi yang tepat, menurut syariah Islam yang amam, terbaik dan layak untuk dibeli. Perkembangan pasar Islam di Malaysia juga mengalami peningkatan yaitu ditandai dengan dibentuknya dua index syariah baru yang bekerja sama dengan FTSE Group yaitu FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index (FBMHI) dan FTSE Bursa Malaysia Emas Shariah Index (FBMS). FBMHI diharapkan dapat menjadi benchmark yang diakui secara internasional sehingga dapat meningkatkan daya saing bursa syariah Malaysia. Alasan peneliti memilih obyek JII dan FBMHI karena pasar modal syariah relatif lebih memiliki ketahanan terhadap krisis, dibandingkan dengan pasar modal konvensional (Wardhana dkk, 2011). Hasil ini bisa jadi disebabkan dari karakteristik dari pasar modal syariah itu sendiri, yaitu bebas dari riba, judi (maysir), spekulasi dan ketidakpastian (gharar). Semua elemen tersebut dimungkinkan berkontribusi terhadap imunitas dari pasar modal syariah dalam menghadapi krisis keuangan global. Hal tersebut memungkinkan bahwa perusahaan-perusahaan yang listing di JII dan FBMHI memiliki risiko investasi yang lebih rendah. Meminimalkan risiko melalui pembentukan portofolio dapat dilakukan dengan berbagai model. Penelitian yang mengkaji tentang minimalisasi risiko investasi melalui diversifikasi sudah pernah dilakukan oleh peneliti terdahulu. 4 Diantaranya penelitian (Taliawo dan Atahau; 2007, Attilio, et al; 2014, Christoph and Muddit; 2014).
Beberapa penelitian yang menggunakan model Markowitz untuk meminimalkan risiko antara lain Edy Suprianto (2008), Musnadi, dkk (2001), Yuni (2009), Phelim, et al (2009), Dani (2013). Diversifikasi dengan menggunakan model Markowitz mampu memberikan manfaat pengurangan risiko portofolio bagi investor (Tandelilin, 2010:160). Hasil yang berbeda ditunjukkan oleh penelitian Budi (2000), dimana diversifikasi berdasarkan jangka waktu kepemilikan tidak terbukti mengurangi risiko fluktuasi dengan semakin panjang jangka waktu kepemilikan untuk sahamsaham dengan kapitalisasi besar. Dan penelitian Cornelis (2004), dimana diversifikasi portofolio mungkin tidak selalu menurunkan risiko portofolio, namun sebenarnya dapat meningkatkannya, hal ini tergantung pada karakteristik stabilitas distribusi return. Penelitian sebelumnya menunjukkan hasil yang tidak konsisten maka diperlukan penelitian kembali untuk mengkonfirmasi bahwa diversifikasi dapat meminimalkan risiko investasi.
 Penelitian ini juga bertujuan untuk memperkaya data dan informasi mengenai strategi diversifikasi dengan menggunakan model Markowitz, karena belum adanya penelitian strategi diversifikasi antara sahamsaham Jakarta Islamic Index dan FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index, untuk itu judul yang diangkat dalam penelitian ini adalah “Minimalisasi Risiko Investasi Melalui Diversifikasi Dengan Model Markowitz Di Jakarta Islamic Index Dan FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index.”
 1.2 Rumusan Masalah
Apakah diversifikasi terbukti dapat meminimalisir risiko investasi pada saham-saham Jakarta Islamic Index dan FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index?
1.3  Tujuan Penelitian
Adapun tujuan yang hendak dicapai dalam penulisan ini adalah untuk mengetahui apakah diversifikasi terbukti dapat meminimalisir risiko dan untuk memperkaya data informasi mengenai strategi diversifikasi dengan menggunakan model Markowitz pada saham-saham Jakarta Islamic Index dan FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index.
1.4 Manfaat Penelitian
 Adapun manfaat yang diharapkan dapat diperoleh dari penelitian ini adalah:
 a. Bagi Penulis Hasil penelitian ini dipakai sebagai penerapan terhadap ilmu yang telah diperoleh serta sebagai perbandingan antara teori dan kenyataannya.
b. Bagi Investor Hasil penelitian ini dapat dijadikan masukan bagi investor sebagai salah satu alat analisis investasi untuk meminimalisir risiko investasi.
c. Bagi Pihak Lain Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai referensi untuk suatu penelitian yang lainnya.
1.5 Batasan Penelitian
1. Saham-saham yang diteliti merupakan saham yang aktif di Jakarta Islamic Index dan FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index periode Desember 2012-November 2013.
2. Harga saham perusahaan diperoleh dari harga penutupan saham mingguan perusahaan.

Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi Minimalisasi risiko investasi melalui diversifikasi model Markowitz di Jakarta Islamic Index dan FTSE Bursa Malaysia Hijrah Shariah Index.." silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment