Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, April 11, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Pengaruh tipe kepemilikan saham terhadap pembayaran dividen pada perusahaan yang listing di BEI Thaun 2009-2010

Abstract

INDONESIA:
Menurut pandangan manajemen keuangan, tujuan utama perusahaan adalah untuk memaksimalkan kesejahteraan shareholder (pemegang saham) baik dengan membagikan dividen atau meningkatkan harga saham. Faktor-faktor yang mempengaruhi pembayaran dividen antara lain: likuiditas perusahaan, kebutuhan dana untuk melunasi hutang, tingkat ekspansi yang direncanakan dan tingkat pengawasan. Kepengawasan dalam perusahaan yang go public dapat dilihat dari kepemilikan perusahaan. Semakin banyak pemilik dari perusahaan maka semakin banyak dividen yang akan dibayarkan. Dalam penelitian ini variabel kepemilikan dibagi dalam empat kelompok yaitu kepemilikan Keluarga, kepemilikan Institusi, kepemilikan Dalam dan kepemilikan Menyebar. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh kepemilikan Keluarga, kepemilikan Institusi, kepemilikan Dalam dan kepemilikan Menyebar terhadap pembayaran dividen.
Populasi yang digunakan adalah perusahaan yang listing di BEI, kemudian diambil sampel dengan menggunakan metode purposive sampling yaitu perusahaan yang membagikan dividen selama tahun 2009-2010 sebanyak 31 perusahaan. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah dokumentasi data sekunder. Analisis data yang digunakan adalah analisis regresi linier berganda. Agar dihasilkan data yang valid dan tidak bias maka dilakukan uji asumsi klasik yang terdiri dari uji Normalitas, uji multikolinearitas, uji autokorelasi, dan uji heterokedastisitas. Penelitian ini menguji pengaruh secara parsial menggunakan uji t. Koefisien korelasi untuk mengetahui hubungan antara variabel terikat dan variabel bebas. Sedangkan untuk mengetahui besarnya pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat digunakan koefisien beta standard.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa kepemilikan keluarga tidak dimiliki oleh semua perusahaan, kepemilikan institusi dimiliki semua perusahaan tapi tidak setiap tahun ada, kepemilikan dalam ± hanya 30% perusahaan yang memilikinya, dan kepemilikan menyebar dimiliki 100% perusahaan sampel. Kepemilikan keluarga tidak berpengaruh secara signifikan terhadap pembayaran dividen, kepemilikan institusi berpengaruh secara signifikan terhadap pembayaran dividen, kepemilikan dalam tidak berpengaruh secara signifikan terhadap pembayaran dividen dan kepemilikan menyebar berpengaruh secara signifikan terhadap pembayaran dividen.
ENGLISH:
According to the financial management perspective, the main goal of a certain company is usually to maximize the welfare of shareholder either by distributing dividend or improving theSTOCK PRICE. Factors influencing of the dividend payment are company liquidity, the demand of funding to pay the debt, the planned expansion rate and the supervision rate. Whether the go public company can be supervised or not may be seen from the company ownership. The higher number of the owner of the company means more dividends to be paid. In this research, the ownership variables are divided into familial ownership, institutional ownership, internal ownership, and distributive ownership. The objective of research is to understand the effect of familial ownership, institutional ownership, internal ownership, and distributive ownership on dividend payment.
Research population is the company which is listing in BEI. The sample is taken by purposive sampling method. The sample is 31 companies which are distributing the divided in the period 2009-2010. The method of data collection is the documentation of secondary data. Data analysis tool is multiple linear regression analysis. In order to produce the valid and unbiased data, classical assumption tests are considered such as normality test, multicollinearity test, autocorrelation test and heteroscedasticity test. Research attempts to examine the effect partially by using t- test. Coefficient of correlation is designed to understand the relationship between the independent variable and the dependent variable. To examine the degree of the effect of the independent variable on the dependent variable, thus coefficient of standard beta is used.

The result indicates that familial ownership is not found at all companies. Institutional ownership can be seen at all companies but not annually occurred. Internal ownership is shown in  30 % companies. Distributive ownership has been occurred in 100 % sample companies. Familial ownership does not have significant effect on dividend payment. Institutional ownership has significant effect on dividend payment. Internal ownership does not have significant effect on dividend payment, while the distributive ownership has significant effect on dividend payment.


BAB I
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
 Masalah Perusahaan merupakan organisasi bertujuan untuk mencapai apa yang telah ditetapkan sebagai tujuan organisasi. Tujuan utama perusahaan adalah untuk memaksimalkan kesejahteraan shareholder (pemegang saham). Banyak pemegang saham yang memilih dewan direksi yang kemudian mengangkat manajer untuk menjalankan perusahaan. Karena manajer bekerja untuk pemegang saham, maka mereka harus menentukan kebijakan yang dapat meningkatkan kepentingan atau kesejahteraan pemegang saham. Dengan kata lain tujuan utama dari keputusan atau kebijakan manajer adalah mempertimbangkan risiko dan penetapan waktu yang berkaitan dengan perkiraan laba persaham untuk memaksimalkan harga saham biasa perusahaan. Tujuan lain dari perusahaan adalah meningkatkan kepuasan pribadi manajer perusahaan, kesejahteraan karyawan, lingkungan dan masyarakat yang baik pada umumnya (Brigham, 2001:16). Kepemilikan saham manajemen adalah proporsi saham biasa yang dimiliki oleh para manajemen (Suranta dan Midiastuty, 2003:12). Dengan meningkatkan kepemilikan saham oleh manajemen akan mensejajarkan kedudukan manajer dengan pemegang saham sehingga manajemen akan termotivasi untuk meningkatkan nilai perusahaan. Adanya kepemilikan manajemen akan menimbulkan suatu pengawasan terhadap kebijakan-kebijakan yang akan diambil oleh manajemen perusahaan.
 Pemegang saham atau investor adalah pemilik perusahaan. Tujuan investor melakukan investasi adalah untuk mendapatkan keuntungan baik dividen maupun capital gain. Capital gain diperoleh dari perubahan harga saham yang terjadi di pasar dan dapat diperoleh dalam jangka pendek. Biasanya merupakan tujuan dari investor jangka pendek. Sedangkan dividen diperoleh dari laba hasil operasional perusahaan yang dibagikan untuk pemegang saham dan diperoleh dalam jangka panjang. Kecuali untuk investor yang membeli saham dalam waktu-waktu yang ditentukan untuk membagikan dividen, kemudian setelah itu saham tersebut dijual kembali. Menurut Keown (1999:293) tingkat pengembalian yang diharapkan yang ditetapkan oleh harga pasar tertentu sama dengan tingkat pemgembalian yang disyaratkan oleh investor pada tingkat tertentu. Bagi investor, tingkat pengembalian yang diharapkan sama dengan tingkat pengembalian yang disyaratkan oleh investor yang tidak keberatan membayar harga pasar yang berlaku untuk saham atau sekuritas tersebut. Tingkat pengembalian yang disyaratkan investor ini merupakan suatu yang penting bagi manajer Menurut (Keown, 1999:280) Kepemilikan Dalam menginginkan perusahaan dapat tumbuh dan berkembang dengan menggunakan dana intern sehingga pembagian dividen akan lebih kecil atau bahkan dividen tidak dibagikan karena pihak manajemen yang memiliki pengaruh terbesar untuk menahan laba yang dihasilkan untuk membiayai pertumbuhan dan perkembangan perusahaan. Berbeda dengan Kepemilikan Keluarga, Institusi dan Menyebar dimana mereka yang berpengaruh merupakan orang luar dari perusahaan atau bukan yang mengelola perusahaan secara langsung maka mereka tidak hanya ingin perusahaan mereka berkembang tapi juga menginginkan mendapat bagian dari hasil modal yang ditanamkan pada perusahaan. Sehingga, selain laba ditahan juga ada dividen yang dibagikan pada pemegang saham . Tapi hal ini disesuaikan kembali dengan kebijakan yang diambil oleh dewan direksi sebagai perwakilan dari pemegang saham. Dengan kata lain, semakin banyaknya pengawas atau kepemilikan semakin tersebar akan memperbesar dividend payout.
 Dalam perusahaan yang menentukan keputusan untuk membagikan atau tidak dibagikan deviden yang ada tidak hanya pihak manajemen saja tapi ada pihak pemegang saham mayoritas dari saham yang ada dalam perusahaan. Ada perbedaan kepentingan antara pemegang saham atau pemilik perusahaan (principal) dan pihak manajemen perusahaan (agent) dalam kebijakan dividen tersebut. Perbedaan kepentingan inilah yang disebut dengan agency problem (masalah keagenan) yang akan menimbulkan agency cost. Biaya agen ini ditanggung oleh pemilik perusahaan atau pemegang saham dari perusahaan yang bersangkutan. Dewan komisaris yang diangkat oleh pemegang saham merupakan satusatunya pemegang saham yang memiliki hak suara dan dapat menyetujui setiap perubahan anggaran dasar perusahaan. Meskipun setiap saham memiliki satu hak suara tapi prosedur pemberian suara tidak selalu sama setiap perusahaan. Dua prosedur yang digunakan adalah pemberian suara mayoritas dan komulatif. Pemberian suara mayoritas adalah setiap lembar saham memiliki satu suara untuk pemegangnya dan setiap kursi dewan komisaris dipilih sendiri-sendiri. Maka pemegang saham mayoritas memiliki kekuatan untuk memilih keseluruhan dewan 4 komisaris. Sehingga kepemilikan memusat seperti Kepemilikan Dalam, Kepemilikan Keluarga dan Kepemilikan Intitusi memiliki kuasa penuh dalam pengambilan keputusan. Sedangkan pemberian suara kumulatif adalah setiap lembar saham memberikan hak pada pemegang saham untuk memberikan beberapa suara kepada sejumlah dewan yang dipilihnya.
Keuntungan pemberian suara ini adalah memberikan kekuasaan kepada pemegang saham minoritas untuk memilih seorang komisaris (Keown, 1999:284). Sehingga pemegang saham minoritas atau Kepeilikan Menyebar memiliki suara dalam perusahaan atau memiliki wakil untuk memberikan pendapat mereka pada perusahaan. Tapi ada hak suara yang didahulukan (preemptive rights) yaitu mengijinkan pemegang saham biasa untuk mempertahankan bagian proporsional dalam kepemilikan perusahaan. Setiap perusahaan komposisi kepemilikannya berbeda-beda. Beberapa tahun yang lalu banyak perusahaan yang sahamnya dimiliki oleh individu dan sesuai perkembangan beralih ke investor lembaga seperti perusahaan asuransi, reksadana dan lainnya. Tapi tidak jarang pula perusahaan yang sahamnya dikuasai oleh keluarga tertentu atau bahkan sebagian besar sahamnya dimiliki oleh pihak manajemen perusahaan itu sendiri. Apabila struktur kepemilikan perusahaan semakin tersebar , para pemegang saham akan semakin kehilangan power untuk melakukan kontrol terhadap manajer (Wibowo, 2006: 13).
Sehingga pembagian dividen dari perusahaan semakin tidak pasti. Bursa Efek Indonesia adalah pihak yang menyelanggarakan dan menyediakan sistem dan sarana untuk mempertemukan penawaran dan pembelian efek oleh pihak- 5 pihak lain atau investor dengan tujuan memperdagangkan efek diantara mereka. Selain itu, BEI juga merupakan salah satu pasar modal yang ada di Indonesia. Perusahaan yang listing di BEI adalah perusahaan yang go public dan datanya akurat atau bisa dipertanggungjawabkan. Bagi perusahaan yang go public laporan keuangannya bersifat terbuka, yang berarti laporan keuangan perusahaan tersebut telah dipublikasikan sehingga dapat dilihat dan dibaca oleh masyarakat umum, terutama oleh pihak-pihak yang berkepentingan. Berdasarkan uraian tersebut maka data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data dari BEI tahun 2009-2010.
Pengambilan data tahun 2009-2010 dikarenakan data tahun 2009-2010 merupakan data terbaru yang dikeluarkan oleh BEI dan belum dilakukan penelitian untuk hal sama dengan penelitian ini. Dengan demikian, diharapkan penelitian ini dapat digunakan sebagai perbandingan dengan penelitian sebelumnya. Hatta (2002) Hasil penelitian antara lain variabel Net Organizational Capital dan besarnya perusahaan berpengaruh terhadap rasio pembayaran dividen sedangkan variabel kepemilikan dalam, konsentrasi kepemilikan, free cash flow, dan tingkat pertumbuhan tidak berpengaruh terhadap rasio pembayaran dividen. Konsentrasi kepemilikan adalah sebagian besar saham dimiliki oleh pihak-pihak tertentu misalnya, dimiliki oleh institusi, keluarga dan lainnya. Kumar (2004) Hasil penelitian yang sesuai dengan penelitian adalah secara linier dan hasilnya antara lain directors dan corporate ownership berpengaruh positif dan signifikan pada divident payout ratio. Institutional ownership berpengaruh 6 negatif dan signifikan terhadap divident payout ratio. Sedangkan foreign ownership tidak ada pengaruh pada divident payout ratio.
Ismianti (2003) Hasil penelitian yang sesuai dengan penelitian ini adalah Variabel kepemilikan manajerial berpengaruh negatif dan tidak signifikan pada kebijakan dividen. Sedangkan kepemilikan institusional berpengaruh positif dan tidak signifikan pada kebijakan dividen. Septiyanti (2003) Hasil penelitian ini adalah variabel laba dan kepemilikan minoritas berpengaruh positif dan signifikan terhadap dividend payout ratio. Hal ini menunjukkan bahwa dalam kepemilikan minoritas, dividen yang dibagikan besar. Hal ini dikarenakan proteksi investor yang lemah. Nuringsih (2005) Hasil penelitian menyatakan bahwa variabel kepemilikan manajerial berpengaruh positif terhadap kebijakan deviden. Hal ini menunjukkan bahwa dalam kepemilikan manajer, deviden yang dibagikan relatif tinggi. Berdasarkan latar belakang tersebut maka penelitian yang akan dilakukan berusaha untuk meneliti pengaruh struktur kepemilikan saham terhadap pembagian dividen yang ada di Indonesia dengan judul “Pengaruh Tipe Kepemilikan Saham Terhadap Pembayaran Dividen Pada Perusahaan Yang Listing Di BEI Tahun 2009-2010”.
1.2  Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut maka rumusan masalah dalam penelitian ini antara lain:
1. Bagaimana komposisi kepemilikan saham pada perusahaan yang listing di BEI tahun 2009-2010?
2. Bagaimana pelaksanaan pembayaran dividen pada perusahaan yang listing di BEI tahun 2009-2010?
3. Adakah pengaruh besarnya prosentase Kepemilikan Keluarga terhadap besar kecilnya pembayaran dividen?
 4. Adakah pengaruh besarnya prosentase Kepemilikan Institusi terhadap besar kecilnya pembayaran dividen?
5. Adakah pengaruh besarnya prosentase Kepemilikan Dalam terhadap besar kecilnya pembayaran dividen?
6. Adakah pengaruh besarnya prosentase Kepemilikan Menyebar terhadap besar kecilnya pembayaran dividen?
1.3 Tujuan Penelitian dan Kegunaan Penelitian
 Berdasarkan rumusan masalah tersebut maka tujuan penelitian adalah:
1. Untuk mendiskripsikan komposisi kepemilikan saham pada perusahaan yang listing di BEI tahun 2009-2010.
2. Untuk mendiskripsikan pelaksanaan pembayaran dividen pada perusahaan yang listing di BEI tahun 2009-2010.
 3. Untuk mengetahui pengaruh besarnya prosentase Kepemilikan Keluarga terhadap besar kecilnya pembayaran dividen.
4. Untuk mengetahui pengaruh besarnya prosentase Kepemilikan Institusi terhadap besar kecilnya pembayaran dividen.
 5. Untuk mengetahi pengaruh besarnya prosentase Kepemilikan Dalam terhadap besar kecilnya pembayaran dividen.
6. Untuk mengetahui pengaruh besarnya prosentase Kepemilikan Menyebar terhadap besar kecilnya pembayaran dividen.
Kegunaan Penelitian
a. Bagi mahasiswa
1. Memperluas pengetahuan mahasiswa melalui penelitian langsung.
 2. Salah satu sarana untuk mengembangkan kemampuan dan pengetahuan mahasiswa.
b. Bagi universitas dan jurusan
1. Salah satu acuan untuk penelitian yang mengkaji permasalahan sejenis.
2. Salah satu bahan pustaka pengetahuan bidang manajemen keuangan.
c. Bagi investor
1. Diharapkan dapat memberi masukan untuk menentukan keputusan dalam menuntut pembagian dividen atau tidak.
2. Diharapkan dapat memberikan pengetahuan tambahan dalam hal pembagian dividen.
1.4 Batasan Penelitian
Ruang Lingkup Penelitian Ruang lingkup penelitian ini menjelaskan variabel yang diteliti adalah bidang manajemen keuangan yang difokuskan pada tipe kepemilikan saham dan pembayaran dividen. Variabel tersebut terdiri dari variabel independen/ bebas (X) yaitu struktur kepemilikan saham dan variabel dependen/ terikat (Y) yaitu pembayaran dividen. Jabaran variabel-variabel tersebut antara lain: Tabel 1.1 Jabaran variabel penelitian Variabel Sub variabel Indikator
1. Variabel bebas (X): Tipe kepemilikan saham
2. Variabel terikat (Y): Pembayaran dividen 1. Kepemilikan Keluarga 2. Kepemilikan Institusi 3. Kepemilikan Dalam 4. Kepemilikan Menyebar Dividend payout 1. Prosentase saham yang dimiliki oleh suatu keluarga 2. Prosentase saham yang dimiliki oleh suatu institusi 3. Prosentase saham yang dimiliki oleh pihak manajemen 4. Prosentase saham yang dimiliki oleh masyarakat umum Dividend per sharKeterbatasan Masalah Untuk mempermudah dalam melakukan analisis dan menghindari meluasnya ruang lingkup penelitian, maka penelitian ini dibatasi pada beberapa hal sebagai berikut:
a. Penelitian ini menguji pengaruh tipe kepemilikan saham terhadap pembayaran dividen. Tidak menguji faktor lain yang mempengaruhi pembayaran dividen seperti: likuiditas, kebutuhan dana dan lain-lain.

b. Perusahaan yang digunakan dalam penelitian ini adalah perusahaan yang listing di BEI tahun 2009-2010.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi :Pengaruh tipe kepemilikan saham terhadap pembayaran dividen pada perusahaan yang listing di BEI Thaun 2009-2010Untuk Mendownload skripsi ini silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment