Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Tuesday, March 14, 2017

Download Skripsi Akutansi Analisis Pengaruh Perputaran Modal Kerja Terhadap Return On Asset (ROA) pada Perusahaan-Perusahaan Real Estate dan Property yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI)

BAB I PENDAHULUAN
A.      Latar Belakang Masalah
Dewasa ini globalisasi telah menjangkau kehidupan. Dampak yang dirasakan adalah persaingan yang semakin tajam khususnya dalam dunia usaha. Persaingan dalam dunia usaha merupakan faktor ekstern yang tidak dapat dihindari dan tidak dapat dikendalikan oleh perusahaan. Namun, demi mempertahankan keberadaannya, suatu perusahaan dapat melakukan upayaupaya intern perusahaan. Upaya intern yang dapat dilakukan antara lain dengan memaksimalkan pemanfaatan seluruh sumber daya yang dimiliki perusahaan.
Dengan adanya pemanfaatan seluruh sumber daya yang ada dengan baik dan efisien, maka laba atau profit yang menjadi tujuan utama perusahaan dapat diperoleh, baik itu perusahaan dagang, perusahaan jasa, maupun perusahaan manufaktur. Tanpa diperolehnya laba, perusahaan tidak dapat memenuhi tujuan lainnya yaitu berkembang (growth), bertahan hidup (going concern), dan tanggung jawab sosial (corporate social responsibility). Laba yang menjadi tujuan utama perusahaan dapat dicapai dengan penjualan barang dan jasa. Semakin besar penjualan barang dan jasa, maka laba yang dihasilkan oleh perusahaan juga akan semakin besar. Kelangsungan hidup perusahaan (going concern) dipengaruhi oleh banyak hal, antara lain profitabilitas perusahaan itu sendiri. Profitabilitas adalah hasil akhir dari sejumlah kebijakan dan keputusan yang dilakukan oleh perusahaan. Menurut Warren (2005:704) ”profitabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba secara efektif dan efisien dari aktivitas operasinya”.
Ada beberapa ukuran yang dipakai untuk melihat kondisi profitabilitas suatu perusahaan, antara lain dengan menggunakan tingkat pengembalian aktiva (return on asset) atau biasa disingkat dengan ROA. ROA dapat dijadikan sebagai indikator untuk mengetahui seberapa mampu perusahaan memperoleh laba yang optimal dilihat dari posisi aktivanya. Rasio ini mengukur tingkat pengembalian total aktiva setelah beban bunga dan pajak, semakin tinggi perbandingan laba bersih terhadap total aktiva maka akan semakin baik bagi perusahaan.
Pentingnya profitabilitas dapat dilihat dengan mempertimbangkan dampak yang berasal dari ketidak mampuan perusahaan mendapatkan laba yang maksimal untuk mendukung kegiatan operasionalnya. Dalam melakukan aktifitas operasionalnya setiap perusahaan akan membutuhkan potensi sumber daya. Potensi sumber daya yang dimiliki perusahaan untuk mencapai tujuan tersebut salah satunya adalah sumber daya keuangan yaitu modal. Modal adalah bagian pemilik perusahaan atau kekayaan (aktiva) perusahaan yang diukur dengan menghitung selisih antara aktiva dikurangi dengan utang. Menurut Stice (2004:136) “modal ialah sisa kepemilikan atas aktiva dari suatu entitas setelah dikurangi kewajiban-kewajibannya”. Dalam sebuah perusahaan modal mencerminkan bagian kepemilikan.
Pengelolaan modal memiliki peranan yang sangat penting dalam usaha menciptakan laba, oleh karena itu manajemen perusahaan dituntut tidak hanya memikirkan bagaimana memperoleh dan memilih sumber dana yang dibutuhkan untuk menghasilkan laba, tetapi juga dituntut untuk mengawasi, mengatur, dan mengendalikan masalah penggunaan modal. Dalam hal ini pimpinan perusahaan harus dapat mengambil keputusan yang tepat agar perusahaan dapat berjalan secara efektif dan efisien. Salah satunya adalah pengambilan keputusan mengenai modal kerja perusahaan. Menurut Sawir (2005:129) ”modal kerja adalah keseluruhan aktiva lancar yang dimiliki perusahaan atau dapat pula dimaksudkan sebagai dana yang tersedia untuk membiayai kegiatan operasi perusahan sehari-hari ”.
Modal kerja yang lebih kecil dari kebutuhan akan menimbulkan kerugian atau hilangnya kesempatan untuk memperoleh laba karena perusahaan kekurangan modal kerja untuk memperluas penjualan dan meningkatkan produksinya. Sebaliknya, modal kerja yang terlalu besar dari yang dibutuhkan akan mengakibatkan terjadinya dana menganggur, sehingga tidak efisien dalam penggunaan dana. Modal kerja juga menggambarkan kemampuan memperoleh laba melalui pendapatan yang dihasilkan dari kegiatan operasi. Secara umum tujuan perusahaan adalah menghasilkan laba agar kelangsungan hidup perusahaan dapat terjamin, sehingga dapat selalu mengusahakan perkembangan lebih lanjut, karena itu kegiatan menentukan kebutuhan modal kerja harus dikaitkan dengan laba usaha.
Penelitian ini merupakan penelitian replikasi dari penelitian dilakukan oleh Sinaga (2008) yang berjudul “Pengaruh Perputaran Modal Kerja dan Perputaran Aktiva Operasi terhadap Tingkat Rentabilitas pada Industri Otomotif dan Komponennya yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta” dan penelitian oleh Pardosi (2010) yang berjudul “Pengaruh Perputaran Modal Kerja dan Return Spread terhadap Likuiditas pada pada Perusahan Otomotif dan Komponennya yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia”. Hasil dari penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Sinaga (2008) menyatakan bahwa perputaran modal kerja tidak berpengaruh terhadap kemampuan perusahaan menghasilkan laba, sedangkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Pardosi (2010) menyatakan bahwa perputaran modal kerja berpengaruh terhadap kemampuan perusahaan menghasilkan laba. Berdasarkan hasil penelitian tersebut diketahui bahwa terjadi ketidak konsistenan hasil penelitian maka peneliti merasa perlu untuk melakukan penelitian lanjutan mengenai pengaruh perputaran modal kerja terhadap return on asset (ROA), tetapi penulis menggunakan perusahaan-perusahaan real estate dan property yang menjadi objek penelitian.
Industri property nasional akan semakin cerah pada tahun-tahun mendatang, karena pertumbuhan ekonomi Indonesia terus tumbuh dengan baik, apalagi melihat nilai tukar rupiah yang cenderung makin membaik menunjukkan fundamental ekonomi Indonesia cukup bagus, meski tingkat suku bunga bank cenderung menguat akibat laju inflasi 2008 yang tinggi. Kecenderungan naiknya suku bunga bank, setelah Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga acuan (BI Rate) dari 8,25 persen menjadi 8,50 persen yang juga diikuti kenaikan suku bunga oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) yang mendorong perbankan juga menyesuaikan tingkat bunganya. Namun, kenaikan suku bunga bank hanya menekan penjualan produk properti sesaat saja, setelah itu minat beli konsumen kembali normal.
Pada tahun-tahun yang akan datang pertumbuhan perusahaan-perusahaan real estate dan property cukup pesat. Hal ini dapat dilihat dari semakin tingginya minat konsumen terhadap property dan berdirinya perusahaanperusahaan besar yang ada di Indonesia. Semakin banyak perusahaanperusahaan real estate dan property itu membuka gerai maka kebutuhan modal kerja perusahaan tentu akan semakin besar pula, selain itu berdasarkan pengamatan peneliti diketahui bahwa pada beberapa perusahaan-perusahaan real estate dan property diperoleh adanya kenaikan modal kerja yang diikuti dengan kenaikan kemampuan menghasilkan laba, namun pada beberapa perusahaan lain kenaikan ini tidak diikuti dengan kenaikan kemampuan perusahaan menghasilkan laba. Berdasarkan penjelasan dan fenomena tersebut maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian atas pengaruh perputaran modal kerja terhadap return on asset.
B.      Perumusan Masalah
Perumusan masalah dalam penelitian ini yaitu ”apakah perputaran modal kerja berpengaruh terhadap return on asset (ROA) pada perusahaanUniversitas Sumatera Utara perusahaan real estate dan property yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI)?”
C.      Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian ini adalah ”untuk mengetahui apakah perputaran modal kerja berpengaruh terhadap return on asset (ROA) pada perusahaanperusahaan real estate dan property yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI)”.
D.      Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah :
a.       bagi peneliti, sebagai bahan masukan apabila suatu saat diminta pendapat atau
­­diminta masukan mengenai pengaruh perputaran modal kerja terhadap tingkat return on asset (ROA) pada perusahaan-perusahaan real estate dan property yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI),
b. bagi perusahaan, sebagai dasar perimbangan dan masukan bagi pihak perusahaan-perusahaan real estate dan property yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) dalam menjalankan aktivitasnya,

 c. sebagai bahan informasi, referensi, perbandingan, dan juga sumbangan pemikiran bagi peneliti selanjutnya, mengenai perputaran modal kerja terhadap tingkat profitabilitas pada perusahaan-perusahaan real estate dan property yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Untuk Mendownload Skripsi " Analisis Pengaruh Perputaran Modal Kerja Terhadap Return On Asset (ROA) pada Perusahaan-Perusahaan Real Estate dan Property yang Terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) " Ini silakan klik link dibawah ini
Download




Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment