Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Wednesday, April 5, 2017

Jasa Buat Skripsi: download Skripsi akutansi:Evaluasi sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran pada Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia Srengat, Blitar.


Abstract

INDONESIA:
Penelitian ini bertujuan mengevaluasi sistem yang diterapkan pada koperasi simpan pinjam, khususnya dalam hal pelaksanaan pemberian kredit dan penerimaan angsuran dengan cara membandingkan antara definisi teoritis yang dikemukakan oleh para ahli dengan implementasi yang ada di koperasi, dan memberikan rekomendasi terhadap pelaksanaan sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran yang ada di Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia.
Penelitian ini menggunakan pendekatan deskriptif kualitatif melalui observasi langsung, wawancara, dan evaluasi dokumentasi bisnis di koperasi. Data diperoleh dalam bentuk sejarah singkat lembaga/perusahaan, formulir, buku laporan harian dan struktur organisasi, deskripsi pekerjaan, bagan akun standar dan kode rekening, kebijakan internal, prosedur, dan dokumentasi lainnya yang diperlukan.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa pelaksanaan sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran pada Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia cukup memadai. Namun, ada beberapa perbaikan yang harus dilakukan dalam hal pengendalian internal untuk mengatasi kekosongan kasir sementara waktu, pelaksanaan analisa kredit, penyesuaian dokumentasi kredit dengan struktur organisasi, uraian tugas dan prosedur yang tersedia.
ENGLISH:
This research aims to evaluate the system applied in saving and loan cooperative, especially in term of loan and installment receipt by comparing theoretical definition stated by experts and the implementation in cooperative, and to give recommendation to the application of loan and installment receipt system in Cooperative Mekar Jaya USP Dana Asia.
The research uses a qualitative descriptive approach through direct observation, interview, and business documentation evaluation in the cooperative. The data is in the form of a brief history of institutions, forms, daily report and organizational structure, job description, standart account chart and account code, internal policies, procedures, and other required documentations.

The result indicates that the implementation of loan and installment receipt system in Mekar Jaya USP Dana Asia is appropriate. However, there are several improvements needed in the internal control dealing with temporary vacant position of cashier, loan analysis implementation, adjustment of loan documentation with the organization structure, job description and available procedures.


BAB 1
PENDAHULUAN
1.1  Latar Belakang
Era globalisasi saat ini merupakan era tanpa batas, hal ini tercermin dengan adanya kebebasan dalam berusaha, kebebasan dalam bependapat dan dalam bersaing, hingga tidak ada lagi batas antara satu negara dengan negara lain. Sebagai gerakan ekonomi rakyat yang menyatukan kaum ekonomi lemah, koperasi telah membantu membangun ekonomi negara-negara di dunia baik negara maju maupun negara berkembang. Bahkan sekarang koperasi di negaranegara maju tidak hanya sebagai unit ekonomi kecil lagi tetapi sudah berkembang menjadi unit ekonomi yang besar, strategis dan punya daya saing dengan perusahaan-perusahaan skala besar. Koperasi bekerja di bawah undang-undang perkoperasian yang berlaku. Koperasi memiliki anggaran dasar khusus yang memiliki cara kerja terukur. Undang-undang mengenai koperasi tercantum pada Pasal 4 No.25 tahun 1992. Pasal selanjutnya, Pasal 5 No.25 tahun 1992 mengatur perkoperasian di Indonesia. Pasal tersebut lebih mengatur pada prinsip-prinsip kerja koperasi. Prinsip kerja koperasi yang tercantum pada pasal ini juga bersifat kerakyatan. 2 Di Indonesia, koperasi menjadi salah satu unit ekonomi yang memiliki peran besar dalam memakmurkan negara ini sejak zaman penjajahan sampai sekarang.
 Akan tetapi perkembangan koperasi di Indonesia walaupun terbilang lumayan pesat tetapi pekembanganya tidak sepesat di negara–negara maju, salah satunya dikarenakan Tingkat partisipasi anggota koperasi masih rendah, ini disebabkan sosialisasi yang belum optimal. Masyarakat yang menjadi anggota hanya sebatas tahu koperasi itu hanya untuk melayani konsumen seperti biasa, baik untuk barang konsumsi atau pinjaman. Artinya masyarakat belum tahu esensi dari koperasi itu sendiri, baik dari sistem permodalan maupun sistem kepemilikanya. Mereka belum tahu betul bahwa dalam koperasi, konsumen juga berarti pemilik, dan mereka berhak berpartisipasi menyumbang saran demi kemajuan koperasi miliknya serta berhak mengawasi kinerja pengurus. Keadaan seperti ini tentu sangat rentan terhadap penyelewengan dana oleh pengurus, karena tanpa partisipasi anggota tidak ada kontrol dari anggota nya sendiri terhadap pengurus. Di dalam koperasi peran informasi sangat penting dalam proses pengendalian dan pengambilan keputusan operasional koperasi, baik itu informasi kuantitatif dan kualitatif yang dapat dijadikan sebagai alat internal control. Sistem informasi akuntansi merupakan sumber daya yang penting untuk dapat menyeleksi dan mengolah sistem yang ada, sehingga dapat digunakan oleh koperasi agar tercapainya sistem informasi yang sesuai dengan kondisi koperasi dalam hal ini adalah koperasi simpan pinjam(Rikha, 2010:3).
Informasi yang tepat dan akurat hanya dapat dihasilkan oleh sistem yang baik. Sistem akuntansi dapat memberikan informasi mengenai kinerja koperasi/perusahaan dan pengaruhnya terhadap produktifitas koperasi serta laba. Menurut Mulyadi (2003:3), sistem akuntansi adalah formulir, catatan, dan laporan yang dikoordinasikan sedemikian rupa untuk menyediakan informasi keuangan yang dibutuhkan menejemen guna memudahkan pengelolaan perusahaan. Ketepatan kecepatan dan keamanan informasi membantu manajemen dalam menetapkan situasi dan kondisi perusahaan/koperasi yang menguntungkan. Untuk itu manajemen harus mengevaluasi dan mengawasi kegiatan operasional perusahaan. Apabila sistem yang ditetapkan oleh suatu perusahaan tidak sesuai dengan kondisi yang ada, maka sistem tersebut tidak akan memberikan dampak yang positif terhadap kinerja perusahaan (Rikha, 2010:3). Contohnya pada sistem pemberian kredit pada koperasi simpan pinjam. Sistem ini cukup rawan terhadap kenerja koperasi simpan pinjam, karena sistem ini merupakan kegiatan utama dalam produk yang ditawarkan koperasi simpan pinjam. Jika sistem pemberian kredit dan pembayaran angsuran tersebut tidak dikelola dengan baik maka hal itu akan berdampak buruk pada kinerja koperasi
. Berdasarkan uraian pada latar belakang tersebut, penulis tertarik melakukan penelitian dengan judul: EVALUASI SISTEM PEMBERIAN KREDIT DAN PENERIMAAN ANGSURAN PADA KOPERASI MEKAR JAYA USP “DANA ASIA” SRENGAT BLITAR. 4 Penelitian ini dilakukan di Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia dengan pertimbangan sebagai berikut: Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia masih tergolong baru, yaitu berdiri pada tanggal 4 April 2007, akan tetapi perkembangannya cukup bagus jika dilihat dari pendapatan kotor yang diterima dalam tiga tahun terakhir. Tabel 1.1 Sumber: data Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia Jumlah kredit bermasalah mengalami penurunan dalam pada tahun 2010 ke 2011, meskipun pada tahun 2012 mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan jumlah piutang. Tabel 1.2 Piutang Yang Terealisasi Dan Piutang Yang Bermasalah Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia Keterangan 2010 2011 2012 Jumlah Piutang 2.232.597.900 1.990.921.500 2.797.931.000 Piutang bermasalah 90.996.400 9.992.300 19.038.850 Sumber Data: Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia 5 Berdasarkan tabel tersebut kita bisa melihat bahwa jika bandingkan antara piutang bermasalah dengan jumlah piutang pada 2010 = 4,1%, 2011 = 0,5%, dan pada tahun 2012 = 0,7%. Rendahnya nilai piutang yang bermasalah dikarenakannasabah memperoleh fasilitas dalam hal kecepatan pelayanan, karena waktu yang dibutuhkan oleh Koperasi dari pengajuan kredit sampai dengan pencairan pinjaman cukup cepat, sekitar kurang lebih 30 menit. Keunggulan koperasi inidibandingkan dengan koperasi lain, perhitungan denda yang dikenakan oleh koperasi Dana Asia ke nasabah yang menunggak dalam pembayaran angsuran tidak terlalu memberatkan. Koperasi Dana Asia mengenakan denda jika masa jatuh tempo pinjaman telah habis, atau masa jatuh tempo belum habis akan tetapi pembayaran terlambat lebih dari 15 hari dari tanggal pembayaran rutin, sedangkan koperasi lain banyak yang menghitung denda dengan cara harian meski keterlambatan kurang dari 15 hari.Keunggulan tersebut menjadi dasar mengapa koperasi ini menarik untuk diteliti.
1.2  Rumusan Masalah
 Permasalahan yang timbul berdasarkan latar belakang diatas adalah: Bagaimana pelaksanaan sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran yang ada di Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia? 6 1.3 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah:
1. Untuk mengetahui sistem yang diterapkan pada koperasi simpan pinjam, khususnya dalam hal pengajuan kredit dan pembayaran angsuran pinjaman.
 2. Untuk melihat sistem yang diterapkan di koperasi dengan dibandingkan dengan definisi teoritis yang dikemukakan oleh para ahli.
 3. Memberikan rekomendasi terhadap pelaksanaan sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran yang ada di Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia.
 1.4 Kegunaan Penelitian
Bagi koperasi:
1. Diharapkan dapat menjadi sumbangan pemikiran bagi pihak koperasi untuk dijadikan bahan pertimbangan dalam mentukan sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran.
 2. Diharapkan dapat memperoleh masukan-masukan yang berguna untuk membantu memecahkan masalah yang timbul dalam sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran pinjaman dari nasabah.
Bagi peneliti:
 1. Sebagai bentuk aplikasi teori dengan kenyataan yang berkembang di dalam masyarakat.Proses evaluasi Sistem Informasi Akuntansi (SIA)dapat digunakan sebagai studi perbandingan antara teori yang ada dengan kenyataan yang berkembang dan sekaligus menambah pengalaman.
 2. Penelitian ini sebagai perbandingan antara teori yang ada dengan aplikasi pada koperasi. Bagi pihak lain:
 1. Dapat digunakan untuk menambah wawasan baru dan menjadi wacana bagi pembaca apabila akan mengajukan kredit.
2. Dapat digunakan sebagai bahan perbandingan dan informasi bagi mahasiswa yang ingan mengadakan penelitian lebih lanjut berkenaan dengan pemberian kredit modal kerja dan pembayaran angsuran.
1.5. Batasan Masalah

 Terkait dengan luasnya lingkup, permasalahan dan waktu serta keterbatasan dalam penelitian yang dilakukan berkaitan dengan sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran, maka penelitian dibatasi pada kebijakan dan aplikasinya di dalam proses pemberian kredit sampai penerimaan angsuran pinjaman dari nasabah.
Untuk Mendownload Skripsi "Skripsi Akutansi  Evaluasi sistem pemberian kredit dan penerimaan angsuran pada Koperasi Mekar Jaya USP Dana Asia Srengat, Blitar.." silakan klik link dibawah ini


Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment