Mega Paket CD Interaktif

Jasa Pembuatan Skripsi

Jasa Pembuatan Skripsi
Jasa Pembuatan Skripsi

Friday, May 11, 2012

Kesiapan dan Tujuan Membaca Permulaan


            Secara garis besar “pengajaran membaca” itu dapat dipilah menjadi dua yaitu “pengajaran membaca permulaan dan pengajaran membaca lanjutan (pemahaman). Dalam konteks ini, pengajaran membaca permulaan dapat dibedakan menjadi dua yakni “pengajaran membaca permulaan I dan pengajaran membaca permulaan ”.
            Pengajaran membaca permulaan diberikan di tingkat awal (kelas I dan II SD) yang diarahkan untuk membangkitkan, membina, dan memupuk “minat” anak untuk memiliki kemampuan berbagai pengetahuan dan keterampilan membaca. Rekayasa dan rekonstruksi dalam pengajaran membaca permulaan itu dimaksudkan untuk menjembatani tujuan jangka panjang membaca yakni “ terampil mampu membaca” dalam kehidupannya. Selama tahap membaca permulaan anak dirangsang dan diajarkan agar memiliki pengetahuan dan keterampilan membaca sesuai dengan tingkat perkembangan dan tingkat kesiapannya. Siswa pada tahap ini dibekali dengan berbagai kegiatan diantaranya membaca tanpa buku dalam kegiatan-kegiatan berikut:  
1. Sikap duduk saat membaca
2. Melatih lompatan arah dan fokus pandangan mata
3. Menyimak cerita guru
4. Tanya jawab dengan guru
5. Memperhatikan gambar yang diperlihatkan guru.
6. Membicarakan gambar, dan lain-lain.

demikian pula cara mengkomunikasikannya, bisa satu arah maupun timbal balik. Pada tahap II, pengajaran membaca permulaan II, anak sudah diajak pada aktivitas membaca yang sebenarnya, sesuai dengan tingkat perkembangan dan kesiapannya.
            Anak sudah dilibatkan pada lambang-lambang bahasa tulis. Pengetahuan dan keterampilan anak distrukturi dan direkayasa untuk mengenal dan menyikapi lambang-lambang bahasa tulis sebagai suatu yang bermakna. Tahap II ini dikenal pula sebutan “tahap membaca permulaan dengan buku”. Anak untuk dapat memasuki tahap II ini, harus memiliki sejumlah “tingkat kesiapan”, diantaranya :  
1. Faktor internal dari diri anak, yaitu : tingkat kematangan, minat, IQ, keutuhan dan keberfungsian unsur biologis.
2. Faktor eksternal, misalnya : tingkat keberhasilan pencapaian tujuan tahap I (satu), lingkungan sosial dan akademik.
Tujuan umum pengajara, Membaca Permulaan II menurut GBPP Bahasa Indonesia adalah :
1. Siswa memahami bahasa (Bahasa Indonesia) dari segi bentuk, makna dan fungsi serta menggunakannya dengan tepat dan kreatif untuk bermacam tujuan, keperluan, dan keadaan.
2. Siswa memiliki kemampuan menggunakan bahasa (Bahasa Indonesia) untuk meningkatkan kemampuan intelektual, kematangan, emosional, dan kematangan sosial.
3. Siswa memiliki disiplin dalam berpikir dan berbahasa (GBPP Indonesia SD 1994, 18-19).
            Apabila kita rujuk rumusan-rumusan di atas, kemudian memperfikasikannya, maka ada 3 (tiga) esensi yang harus dibina dan dikembangkan dalam “pengajaran membaca permulaan II” yaitu:
1. Mengenalkan lambang/tanda bunyi bahasa
2. Melafalkan lambang/tanda bunyi bahasa
3. Memaknai lambang/tanda bunyi bahasa.




Artikel Terkait:

No comments:

Post a Comment